Merasa Sama

Malam ini aku pengen cerita tentang pendengaran. Bukan pendengaran orang lain, melainkan aku hahaha.

Entah udah berapa orang yang negur aku karena gak nyapa mereka, ataupun gak ngewaro saat mereka sapa. Bukan karena gak mau ya ampun. Ngapain juga pura-pura ga lihat dan gak denger, tapi emang itulah keadaannya. Mata aku agak bolor tapi masih nakal ga pake kacamata sehingga kalo jalan bener2 lempeng aja. Habisnya, udah ganti kacamata 2 kali kok rasanya ga ngefek. Ya mungkin ga pas kali ya lensanya. Terus, kalo dipanggil ya emang ga kedengeran, mau gimana? Kemungkinan ya suaranya pada keselip bising, atau emang suaranya kecil, atau yaaaa akunya ga fokus.

Di tempat kerja yang sekarang, udah 3 orang pegawai yang negur aku karena mereka sapa(panggil) pas aku lewat, tapi aku tiis aja jalan ga menghampiri mereka. Saat merea tegur di hari2 selanjutnya, aku bilang karena ga kedengeran tapi yaaaa seperti respon orang2 sebelumnya: ah masa sih? maenya? ah alasan, dsb.

Pada salahsatu orang, aku malas berbasa-basi, akhirnya aku tu de poin aja. Jujur aja pak, kadang ga kedengeran, Telinga sebelah kiri aku kalo dipake bisik2 ga terlalu kedengeran. Kalo yang kanan lagi kenapa2 yaudah deh. “Ah maenya? Ka THT atuh”. “Udah pak, udah dikasih obat tetes itu kok. Ya sekarang mah ga kenapa2.” jawabku.

Pertama kali aku merasa memiliki kesamaan dengan teman2 Tuli adalah saat aku mengajar di sekolah. Saat mereka bercerita, mereka rata-rata mempraktikan detail2 kejadian yang mereka ceritakan. Aku jadi teringat, jaman dulu kalau aku lagi cerita, temen ada aja yang bilang sejenis: eaaaa dipraktekin. Kebiasaan ini setidaknya sama kayak salahsatu sobat aku, Fathia.

Namun, emang ya kalo merasa sama tuh jadinya kayak ada benang2 emosi yang mulai mengikat. Aku jadi mulai menerka-nerka kesamaan lainnya.

Kalo presentasi, ada beberapa temen yang suka candain aku, niruin gaya aku saat presentasi, Waduh, tuh tangan ga bisa diem gaes wkwk ya kayaknya efek grogi sih. Tangan yg ga bisa diem bukan sedang berbahasanisyarat loh ya, cuma bergerak ke sana kemari aja gitu dianya.

Tadi siang, aku kenalan dengan teman baru. Namanya Fauzi, dia Tuli dan berumur 18 tahun. Dia cerita, kalo dirinya itu bisa ngomong dan belajar di sekolah umum. Dia mulai belajar bahasa isyarat di tahun 2017 karena suatu hari dia ketemuan dengan temannya yang dengar dan tuli, namun teman tulinya kurang paham dengan kata2 teman dengarnya itu, sedangkan Fauzi bingung bagaimana mengisyaratkan  kata2 temannya itu. Ah, senangnya aku dengar. Dia punya kesadaran sendiri.

Kang Billy bertanya, “kamu gak bisa dengar sejak lahir atau bagaimana?”. Fauzi bilang, nanti tanya aja ke mamah. Yang pasti, pertama kali ketahuan itu waktu nonton tv. Mamah sering marah karena berisik. Fauzi bilang, volume ditinggikan karena kurang terdengar. Akhirnya ia diperiksakan ke dokter dan ketahuanlah salah satu telinga 0 db dan telinga satunya masih bisa pakai ABD.

Mendengar cerita Fauzi, aku senyum2 sendiri. Bukan kenapa2, tapi ceritanya tentang dimarahi mama tuh mirip sama yang aku alami. Aku tuh sering banget dimarahin dengan kalimat sejenis: KECILIIIIIN! EMANG GA KEDENGERAN HAH? GEDE BANGET HEH!, lalu berujung dikecilinnya volume TV yang membuatku harus konsentrasi penuh itu TV ngomong apaan wkwkwk.

Aku jadi inget, waktu kuliah kan ada tes pendengaran secara manual ya. Setelah aku pikir2, mama aku pernah ngelakuin itu wkwkwk, Gara2 mama aku bingung kenapa kalo ngobrol sama aku tuh kalo dari jauh suka hah?hah?an terus. Waktu itu mama nyuruh aku ngulang kata2 mama kalo dari jauh. Terus mama aku juga ngetuk2 sesuatu dan nyuruh aku nebak itu suara apa. Terus mama aku bilang, nanti kapan2 diperiksa.

Sebentar, mau gali dulu postingan.

Nah aku jadi teringat pengalamanku di sini. 

Pendengaran kiriku memang terbatas, namun tidak sampai tidak bisa mendengar sama sekali, Aku jadi bertanya-tanya, sebenarnya apa semua manusia juga seperti itu?

Aku jadi tiba2 teringat Adin yang juga punya pengalaman soal telinga hahaha din, aku masih aja senyum kalo denger cerita kamuuuuu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s